Kompetensi Inti Pada Bisnis dan Individu serta Penerapannya

Kompetensi inti yaitu sumber daya dan kemampuan yang berisi keunggulan strategis bisnis. Sebuah teori manajemen modern mengemukakan bahwa bisnis harus dapat mendefinisikan, mengolah, dan mengeksploitasi kompetensi inti agar dapat tetap eksis dalam persaingan bisnis.

Kompetensi Inti Pada Bisnis dan Individu serta Penerapannya

Kompetensi inti yaitu sumber daya dan kemampuan yang berisi keunggulan strategis bisnis. Sebuah teori manajemen modern mengemukakan bahwa bisnis harus dapat mendefinisikan, mengolah, dan mengeksploitasi kompetensi inti agar dapat tetap eksis dalam persaingan bisnis.

Kompetensi inti merupakan karakteristik menentukan yang membuat bisnis atau individu dinilai menonjol dari saingannya. Mengidentifikasi dan mengeksploitasi kompetensi inti dipandang penting bagi bisnis baru yang berhasil atau perusahaan mapan yang berusaha tetap kompetitif. SDM perusahaan, aset fisik, paten, ekuitas merek, dan modal dapat memberikan kontribusi pada kompetensi inti perusahaan.

Topik mengenai kompetensi inti pertama kali diusulkan di tahun 1990-an sebagai cara baru untuk menilai manajer bisnis dibandingkan dengan bagaimana mereka dinilai pada 1980-an. Beberapa perusahaan yang memiliki kompetensi inti yang membuat mereka tetap sukses selama beberapa dekade contohnya seperti Apple dan Samsung.

Suatu perusahaan yang sukses telah mengidentifikasi apa yang dapat dilakukan lebih baik daripada orang lain, dan mengapa. Kompetensi inti juga dikenal sebagai kemampuan inti atau kompetensi khusus. Kompetensi inti mengarah pada keunggulan kompetitif. Kompetensi inti adalah teori manajemen yang dinilai relatif baru dan berasal dari artikel Harvard Business Review di tahun 1990 yang berjudul “Kompetensi Inti Korporasi.”

Kelebihan Kompetensi Inti

Kompetensi Inti
  • Tidak mudah ditiru karena butuh investasi panjang atau besar.
  • Umumnya sulit bagi pesaing untuk diatasi begitu kompetensi inti telah dicapai.
  • Mungkin dapat diterjemahkan ke berbagai produk, sektor, atau peluang bisnis.
  • Meningkatkan citra merek perusahaan dan dapat membuat upaya pemasaran lebih mudah dipahami.
Apa itu Kompetensi Inti? Definisi dan penjelasannya.
Kompetensi inti (core competencies) adalah kombinasi dari sumber daya dan kapabilitas yang membedakan perusahaan dari para pesaingnya. Ini memberikan
Kompetensi Inti

Kekurangan Kompetensi Inti

  • Dapat mengakibatkan perusahaan terikat pada kompetensi inti yang sudah ketinggalan zaman dan tidak lagi digunakan.
  • Dapat mengurangi fleksibilitas keseluruhan perusahaan.
  • Mungkin membutuhkan waktu yang besar atau persyaratan modal.
  • Dapat mengakibatkan perusahaan terlalu fokus pada kompetensi inti daripada strategi kohesif tunggal.

Kompetensi Inti dalam Bisnis

Kompetensi Inti

Sebuah bisnis dapat memilih untuk menjadi unggul secara operasional dalam beberapa cara yang berbeda. Di bawah ini adalah kompetensi inti umum yang ditemukan dalam bisnis:

1. Produk Kualitas Terbaik

Maksudnya yaitu jika produk perusahaan paling tahan lama, tahan lama, dan paling dapat diandalkan. Perusahaan kemungkinan akan berinvestasi dalam langkah-langkah pengendalian kualitas yang paling kuat, pekerja yang mahir secara teknis, dan bahan baku berkualitas tinggi.

2. Teknologi Paling Inovatif

Kompetensi inti yang ditujukan agar perusahaan menjadi pemimpin industri di sektornya. Perusahaan kemungkinan akan menginvestasikan sejumlah besar modal ke dalam penelitian & pengembangan, memegang banyak paten, dan mempekerjakan para ahli di bidangnya masing-masing.

3. Layanan Pelanggan Terbaik

Kompetensi inti yang membuat pelanggan memiliki pengalaman terbaik selama dan setelah pembelian mereka. Perusahaan kemungkinan akan berinvestasi dalam pelatihan untuk staf, sejumlah besar perwakilan layanan pelanggan, dan proses untuk mengelola pengecualian atau masalah yang muncul.

4. Daya Beli Terbesar

Kompetensi inti dengan cara memanfaatkan skala ekonomi perusahaan. Perusahaan tersebut kemungkinan akan berinvestasi dalam akuisisi dan telah membangun hubungan yang kuat dengan vendor untuk mendapatkan harga atau layanan yang menguntungkan.

5. Budaya Perusahaan Terkuat

Kompetensi inti dengan cara mempromosikan suasana internal bisnis. Perusahaan bertujuan untuk menarik bakat terbaik dengan berinvestasi besar-besaran dalam pengakuan karyawan, pengembangan, atau kolaboratif, acara bersama yang menyenangkan.

6. Produksi atau Pengiriman Tercepat

Kompetensi inti yang membuat perusahaan mampu membuat atau mengirimkan barang paling cepat. Perusahaan kemungkinan akan berinvestasi dalam sistem perangkat lunak yang terhubung serta proses produksi dan hubungan distribusi.

7. Penyedia Biaya Terendah

Kompetensi inti yang menjadikan perusahaan membebankan harga terendah di antara barang-barang yang sebanding. Perusahaan kemungkinan akan berinvestasi dalam proses yang paling efisien untuk mengurangi tenaga kerja atau input material.

8. Tingkat Fleksibilitas tertinggi

Kompetensi inti yang membuat perusahaan untuk cepat berputar dalam menanggapi peluang atau tantangan bisnis. Perusahaan kemungkinan akan berinvestasi dalam pelatihan silang antar karyawan atau solusi perangkat lunak yang gesit.

Jenis Teori Manajemen dan Penerapannya dalam Organisasi
Teori manajemen sudah berkembang dan digunakan sejak manajemen menjadi bagian standar dari praktik bisnis. Sementara teori-teori manajamen lama masih relevan, teori-teori manajemen baru terus dikembangkan agar dapat mengikuti tren bisnis saat ini.
Kompetensi Inti

Kompetensi Inti dalam Individu

Kompetensi Inti

Sebuah badan yaitu National Association of Colleges and Employers (NACE) telah menguraikan 8 butir kompetensi inti yang dicari pengusaha pada individu pelamar kerja. Di bawah ini adalah 8 kompetensi inti individu yang dibutuhkan:

1. Berpikir Kritis/Pemecahan Masalah

Saat Anda menghadapi tantangan tak terduga atau saat Anda masih berstatus sebagai siswa maupun mahasiswa, Anda mungkin telah menggunakan keterampilan berpikir kritis dan pemecahan masalah selama sekolah atau belajar di universitas. Selama wawancara dengan calon atasan, jelaskan bagaimana Anda dapat memberikan pendekatan dan solusi alternatif untuk sebuah tantangan dan diskusikan bagaimana Anda akan membawa pemikiran kritis dan keterampilan pemecahan masalah yang sama ke tempat kerja.

2. Kerjasama/Kolaborasi

Pahami bagaimana Anda dapat berkontribusi dalam kelompok untuk suatu pekerjaan, proyek bisnis atau proyek layanan masyarakat. Tunjukkan bagaimana Anda berkolaborasi untuk mencapai tujuan bersama sambil mengesampingkan tujuan pribadi Anda dalam proyek tersebut. Penting untuk menunjukkan pengalaman manajemen konflik dan menunjukkan bagaimana Anda telah menggunakan keterampilan negosiasi. Pengusaha mencari kandidat yang mendengarkan secara efektif, empatik, dan dapat menavigasi dan meredakan ketidaksepakatan.

Pengertian Laporan, Fungsi, Manfaat, dan Contohnya
Secara umum, laporan biasa digunakan dalam urusan bisnis, perkantoran, mata pelajaran, urusan teknis, maupun di tempat kerja. Laporan berkonsentrasi pada fakta yang berfungsi untuk menyampaikan informasi mengenai suatu hal yang harus dipertanggungjwabkan.
Kompetensi Inti

3. Profesionalisme/Etos Kerja

Pertimbangkan bagaimana pindah ke suatu lingkungan baru dapat membentuk diri Anda. Hal tersebut mungkin menunjukkan bahwa Anda telah mengambil inisiatif dan bahwa Anda bisa melakukan segala hal dengan mandiri. Jika Anda sangat fleksibel dalam beradaptasi dengan berbagai lingkungan hidup dan belajar. Ekspresikan profesinalisme dan etos kerja yang tinggi dengan menggunakan ketahanan dan kerja keras dalam beradaptasi dengan tempat kerja.

4. Komunikasi Lisan/Tulisan

Jika Anda dapat berkomunikasi banyak bahasa secara tulisan maupun lisan. Hal tersebut bisa menjadi nilai tambah. Bagaimanakah cara Anda mempresentasikan sesuatu? Ekspresikan cara komunikasi Anda dengan berlatih berbicara di depan audiens. Selain menyampaikan kata yang diucapkan secara efektif, soroti keterampilan menulis Anda. Pertimbangkan cara-cara yang dapat digunakan untuk menyoroti penelitian akademis, pengeditan, dan kemampuan dalam menyatukan informasi.

5. Manajemen Karir

Perencanaan karir merupakan proses panjang seumur hidup. Penting untuk menetapkan tujuan jangka pendek dan jangka panjang yang dapat dicapai untuk masa depan. Manfaatkan layanan akademik dan sumber daya yang dimiliki dan kembangkan hal-hal yang membantu dalam mengembangkan tujuan tersebut selama Anda masih mengenyam pendidikan dan dilanjutkan setelah lulus.

Human Capital Management: Definisi, Manfaat, Peningkatan HCM
Human Capital Management (HCM) atau Manajemen Modal Manusia adalah serangkaian proses yang berhubungan dengan manajemen sumber daya manusia. Human Capital Management adalah proses yang digunakan perusahaan untuk menarik, merekrut, melatih, mengembangkan, dan mempertahankan karyawan terbaik.
Kompetensi Inti

6. Kefasihan Global/Antar Budaya

Pengalaman sehari-hari ketika belajar tentang budaya baru yang pasti akan membantu Anda melihat sesuatu dari sudut pandang yang unik. Anda dapat menjelaskan bagaimana Anda memiliki minat bawaan untuk belajar tentang suatu negara baru dan apresiasi terhadap perbedaan budaya. Belajar dan bekerja dengan orang-orang dari berbagai negara juga dapat membantu Anda mengembangkan kepekaan terhadap perbedaan budaya. Sangat baik jika Anda dapat memahami beragam latar belakang, budaya, dan adat istiadat yang berbeda-beda sebagai aset dalam diversity di lingkungan kerja.

7. Kepemimpinan

Pernahkah Anda memotivasi orang lain? Penting bagi Anda untuk mengambil inisiatif dalam peran kepemimpinan untuk menunjukkan bagaimana Anda dapat memimpin kelompok secara efektif atau melakukannya dengan orang lain. Anda mungkin pernah memegang posisi kepemimpinan dalam suatu organisasi dalam universitas, selama KKN, atau selama proyek kelas. Saat Anda sedang diwawancara calon atasan tentang keterampilan, gaya kepemimpinan, dan hasil kepemimpinan Anda, ceritakan keterlibatan Anda dalam berbagai hal terkait kepemimpinan yang pernah dilakukan.

8. Teknologi Digital

Calon atasan akan mencari kandidat yang telah dapat menggunakan program perangkat lunak, database, serta teknologi terapan di dalam kehidupan sehari-hari mereka. Dapatkah Anda mendesain suatu situs web, membuat poster, mengedit foto dan video, menggunakan spreadsheet, menulis blog, atau artikel? Pada bidang tertentu, calon atasan ingin mengetahui apakah Anda dapat membuat laporan, menggunakan Microsoft Office Suite dan Google Suite, atau membuat kode, memprogram, serta menganalisis data. Segala hal yang berkaitan dengan teknologi digital sangat dibutuhkan di masa kini.

Kompetensi Inti