Pengertian Return on assets (ROA) : Manfaat, Rumus dan Rasionya

Return on assets (ROA) adalah rasio keuangan yang dapat menunjukkan persentase keuntungan yang didapat oleh perusahaan dalam kaitannya dengan sumber daya secara keseluruhan.

Pengertian Return on assets (ROA) : Manfaat, Rumus dan Rasionya

Pengertian Return on assets (ROA)

Return on assets (ROA) adalah rasio keuangan yang dapat menunjukkan persentase keuntungan yang didapat oleh perusahaan dalam kaitannya dengan sumber daya secara keseluruhan. ROA umumnya didefinisikan sebagai laba bersih atau laba sebelum pajak, yang kemudian dibagi total aset. ROA juga dikenal sebagai rasio profitabilitas atau produktivitas, karena memberikan informasi tentang kinerja manajemen dalam menggunakan aset usaha kecil untuk menghasilkan pendapatan.

Manfaat Return on Assets

Pengertian Return on assets (ROA)

1. Sebagai ukuran komparatif suatu perusahaan
ROA bagi perusahaan publik dapat bervariasi secara substansial dan sangat bergantung pada industri tempat mereka berfungsi sehingga ROA untuk perusahaan teknologi tidak selalu sesuai dengan ROA perusahaan makanan dan minuman. Inilah sebabnya mengapa ketika menggunakan ROA sebagai ukuran komparatif, cara yang tepat yaitu dengan membandingkannya dengan angka ROA perusahaan sebelumnya atau ROA perusahaan yang serupa.

2. Menjadi gambaran bagi investor
Angka ROA suatu perusahaan akan dapat memberi investor gambaran tentang seberapa efektif perusahaan dalam mengubah uang yang diinvestasikan investor menjadi laba bersih. Semakin tinggi angka ROA, maka semakin baik, karena perusahaan dapat memperoleh lebih banyak uang dengan investasi yang lebih kecil. Jadi, ROA yang lebih tinggi berarti lebih banyak efisiensi aset.

3. Sebagai alat untuk mengukur kemajuan bisnis
ROA dan rasio keuangan lain yang digunakan sebagai metrik dapat memberikan pemilik usaha kecil dan manajer dengan alat yang berharga untuk mengukur kemajuan mereka terhadap tujuan internal yang telah ditentukan, pesaing tertentu, atau industri secara keseluruhan. ROA juga dipakai oleh bankir, investor, serta analis bisnis dalam menilai penggunaan sumber daya dan kekuatan finansial perusahaan.

Jenis Teori Manajemen dan Penerapannya dalam Organisasi
Teori manajemen sudah berkembang dan digunakan sejak manajemen menjadi bagian standar dari praktik bisnis. Sementara teori-teori manajamen lama masih relevan, teori-teori manajemen baru terus dikembangkan agar dapat mengikuti tren bisnis saat ini.

Rumus Return on Assets

Pengertian Return on assets (ROA)

ROA dihitung dengan rumus membagi laba bersih perusahaan dengan total asetnya. Sebagai rumus, itu dinyatakan sebagai:

Return on Assets = Laba Bersih Penghasilan : Total Aset

James O. Gill dalam bukunya yang berjudul Dasar-Dasar Finansial untuk Kesuksesan Bisnis Kecil mengemukakan bahwa sebagian besar pengusaha memutuskan untuk memulai bisnis mereka sendiri untuk mendapatkan pengembalian uang yang lebih baik daripada yang tersedia melalui bank atau investasi berisiko rendah lainnya. Jika ROA dan rasio profitabilitas lainnya menunjukkan bahwa ini tidak terjadi, terutama bisnis kecil telah bergerak melampaui fase awal, maka pengusaha harus mempertimbangkan untuk menjual bisnis dan menginvestasikan kembali uangnya di tempat lain.

Perlu diketahui bahwa banyak faktor yang dapat mempengaruhi ROA, termasuk tingkat kapitalisasi perusahaan. ROA mendukung institusi yang bermodal besar. Khusus untuk institusi semacam itu, ukuran ROA memperlakukan modal ekuitas sebagai 'dana gratis' yaitu tidak ada 'biaya' yang terkait dengan mereka. Teori keuangan serta akal sehat memberi tahu kita bahwa ini tentu saja tidak demikian. Sebagai akibat dari keterbatasan ini dan lainnya, disarankan untuk menggabungkan ROA dengan ukuran profitabilitas dan kinerja lainnya.

Metrik yang banyak digunakan investor untuk mengukur profitabilitas suatu perusahaan adalah Return on Assets. Beberapa perhitungan mungkin memasukkan aset tidak berwujud sementara beberapa yang lain mungkin mengecualikannya dari perhitungan Return on Assets.

Rasio Return on Assets

Rasio Return on Assets menunjukkan hubungan antara laba dan total aset perusahaan. Semakin tinggi rasionya, semakin baik. Hal ini karena rasio yang lebih tinggi akan menunjukkan bahwa perusahaan dapat menghasilkan laba yang relatif lebih tinggi dibandingkan dengan basis asetnya yaitu efisiensi modal yang lebih besar.

Rasio ROA mengasumsikan bahwa aset telah dinilai secara wajar di pembukuan. Namun, dalam kehidupan nyata diketahui bahwa perusahaan melakukan over atau undervaluing aset mereka untuk mengurangi perpajakan. Hal itu dapat mempengaruhi ROA secara negatif serta akan mengurangi kegunaannya sebagai metrik profitabilitas.

Rasio Return on Assets mengasumsikan bahwa perusahaan menggunakan semua asetnya untuk menjalankan operasi sehari-hari. Asumsi ini kemungkinan besar akan terbukti salah. Banyak perusahaan memegang uang tunai yang signifikan di neraca mereka. Ada banyak perusahaan memiliki banyak aset yang rusak dan usang yang mereka rencanakan untuk dijual dalam waktu dekat. Hal itu akan menurunkan rasio Return on Assets.

Pengertian Return on Assets (ROA), Rumus, Fungsi, Manfaat, serta Contoh Perhitungannya - Gramedia Literasi
Pengeertian Return On Assets (ROA) – Dalam sebuah bisnis ataupun usaha perlu mengetahui cara menghitung return on assets yang berguna menghitung tingkat efisiensi perputaran uang yang dipakai untuk membeli aset yang menjadi laba bersih. Return of assets (ROA) menjadi sebuah tolak ukur akan untung ya…

Cara ROA Digunakan oleh Investor

Pengertian Return on assets (ROA)

Investor dapat menggunakan ROA untuk mencari peluang saham karena ROA menunjukkan seberapa efisien perusahaan dalam menggunakan asetnya untuk menghasilkan keuntungan. ROA yang meningkat dari waktu ke waktu menunjukkan bahwa perusahaan berhasil meningkatkan keuntungannya dengan setiap dolar investasi yang dihabiskannya.

ROA yang turun bisa menunjukkan bahwa perusahaan mungkin telah menginvestasikan terlalu banyak pada aset yang gagal menghasilkan pertumbuhan pendapatan, sebuah tanda bahwa perusahaan mungkin berada dalam masalah. ROA juga dapat digunakan untuk membuat perbandingan antara perusahaan di sektor atau industri yang sama.

Cara Menghitung ROA Perusahaan

ROA dihitung dengan membagi laba bersih perusahaan dengan rata-rata total asetnya. Kemudian dinyatakan sebagai persentase. Laba bersih dapat ditemukan di bagian bawah laporan laba rugi perusahaan, dan aset ditemukan di neraca.

Rata-rata total aset digunakan dalam menghitung ROA karena total aset perusahaan dapat bervariasi dari waktu ke waktu karena pembelian atau penjualan kendaraan, tanah, peralatan, perubahan inventaris, atau fluktuasi penjualan musiman. Akibatnya, menghitung rata-rata total aset untuk periode yang bersangkutan lebih akurat daripada total aset untuk satu periode.

Bagaimana ROA yang Dianggap Baik?

Apabila ROA nilainya lebih dari 5% umumnya dianggap baik dan lebih dari 20% sangat baik. Tetapi, ROA harus selalu dibandingkan di antara perusahaan-perusahaan yang berada di sektor yang sama. Contohnya, perusahaan pembuat aplikasi memiliki aset yang jauh lebih sedikit di neraca daripada perusahaan pembuat mobil. Akibatnya, aset perusahaan pembuat aplikasi akan dikecilkan dan ROA-nya mungkin mendapat dorongan yang dipertanyakan.

Inilah yang Harus Dilakukan Agar Career Shifting Sukses
Ada beberapa poin penting agar career shifting bisa sukses sesuai rencana

Batasan Penggunaan ROA

Salah satu masalah terbesar dengan penggunaan ROA yaitu tidak dapat digunakan di seluruh industri. Itu karena perusahaan dalam satu industri memiliki basis atau total aset yang berbeda dari yang lain. Jadi basis aset perusahaan di industri pertambangan tidak sama dengan basis aset yang ada di industri ritel.

Beberapa analis telah mengungkapkan bahwa rumus dasar ROA terbatas dalam penerapannya, karena paling cocok digunakan pada bank. Neraca bank dianggap lebih baik mewakili nilai sebenarnya dari aset dan kewajiban mereka karena mereka dibawa pada nilai pasar melalui akuntansi mark-to-marketatau perkiraan nilai pasar versus biaya historis. Baik beban bunga dan pendapatan bunga sudah diperhitungkan dalam persamaan.

Bagi perusahaan non-keuangan, hutang dan modal ekuitas perlu dipisahkan secara ketat, seperti pengembalian untuk masing-masing:

  • Beban bunga adalah pengembalian bagi pemberi utang
  • Laba bersih adalah pengembalian bagi investor ekuitas

Jadi rumus umum ROA menggabungkan banyak hal dengan membandingkan pengembalian ke investor ekuitas (laba bersih) dengan aset yang didanai oleh investor utang dan ekuitas (aset total). Dua variasi pada rumus ROA di bawah ini dapat memperbaiki ketidakkonsistenan pembilang-penyebut dengan memasukkan kembali beban bunga (setelah dikurangi pajak) ke dalam pembilang. Maka rumusnya akan menjadi:

Variasi ROA 1: Laba Bersih + [Beban Bunga x (1 - Tarif Pajak)] / Total Aset
Variasi ROA 2: Pendapatan Operasional x (1 - Tarif Pajak) / Total Aset
Pengertian Return on assets (ROA)