Mengenal Istilah HRD dan Tujuannya Dalam Perusahaan

Human Resource Development (HRD) merupakan proses pembinaan karyawan organisasi. Hal tersebut memerlukan penyediaan pekerja dengan keterampilan dan pengetahuan yang relevan yang dapat membantu karyawan untuk tumbuh di tempat kerja.

Mengenal Istilah HRD dan Tujuannya Dalam Perusahaan

Human Resource Development atau HRD adalah suatu pembinaan yang mengacu pada pelatihan karyawan meliputi pengembangan karir, pengembangan kinerja, pendampingan, pembinaan, bantuan biaya pendidikan lanjutan dan kegiatan lain yang terkait dengan pengembangan tenaga kerja. HRD merupakan salah satu kunci dalam memperoleh produktivitas yang lebih tinggi dan produktivitas yang lebih baik karena membantu karyawan mengembangkan pengetahuan, keterampilan, dan sikap yang diinginkan pemberi kerja pada karyawannya. Dengan adanya HRD juga dapat meningkatkan kepuasan kerja bagi karyawan dan membuka jalur komunikasi di antara anggota tim.

HRD yang kuat dapat meningkatkan produktivitas dan profitabilitas suatu perusahaan sekaligus meningkatkan kepuasan karyawan. HRD sebenarnya adalah salah satu peluang paling signifikan yang dicari karyawan ketika mereka mempertimbangkan untuk mengambil posisi baru. Ini membantu karyawan merasa bahwa perusahaan mereka berinvestasi di dalamnya, yang menciptakan tenaga kerja yang lebih loyal dan juga membuat mereka lebih menerima perubahan ketika mereka dihadapkan pada keterampilan, informasi, dan praktik baru secara teratur.

HRD Suatu Bentuk Pembinaan Karyawan

Human Resource Development (HRD) merupakan proses pembinaan karyawan organisasi. Hal tersebut memerlukan penyediaan pekerja dengan keterampilan dan pengetahuan yang relevan yang dapat membantu karyawan untuk tumbuh di tempat kerja. Hal ini menjadikan Human Resource Development sebagai bagian inti dari manajemen sumber daya manusia.

HRD harus dimulai dengan visi yang jelas untuk pengembangan karyawan, dan seringkali, hal itu dicapai melalui kegiatan dan pelatihan di seluruh organisasi. Umumnya, tim HRD bertanggung jawab dalam mengembangkan inisiatif untuk memposisikan karyawan dalam kemajuan karir dan tujuan perusahaan.

Apa itu HRD? Kenali Pengertian, Tugas, dan Skillnya
HRD (Human Resources Development) adalah sebuah departemen yang bertugas mengelola sumber daya manusia (SDM). Lihat selengkapnya di sini.

Apa tujuan HRD?

HRD adalah

Tujuan HRD yaitu meningkatkan pembelajaran dan kinerja pada tingkat individu dan organisasi. Ini mungkin termasuk memajukan tujuan pribadi karyawan dan tujuan umum organisasi, sehingga keduanya dapat memperoleh manfaat dari hubungan tersebut. HRD juga mengidentifikasi masalah dalam area ini dan membantu mengembangkan sistem untuk mengatasinya.

Human Resource Development (HRD) dianggap sebagai komponen utama dari manajemen sumber daya manusia. Human Resource Development (HRD) utamanya berkaitan dengan pelatihan karyawan dan menyelaraskan tujuan pengembangan pribadi mereka dengan tujuan yang lebih luas dari organisasi atau bisnis. Manajemen sumber daya manusia memiliki fokus yang lebih luas pada hubungan kerja, gaji, tunjangan dan kepatuhan. Manajer SDM juga menangani isu-isu penting yang ada dalam bisnis.

Fungsi dan Tanggung Jawab HRD di Perusahaan
Sumber daya manusia (SDM) merupakan aspek penting dalam suatu perusahaan. Perlu diketahui apa saja fungsi dan tugas HRD di perusahaan.

Apa Itu HRD dan Apa yang Mereka Lakukan?

Pada beragam perusahaan, peran HRD adalah sebagai anggota penting dari tim SDM karena mereka mengawasi berbagai bidang dalam cabang sumber daya manusia suatu organisasi, termasuk pelatihan, pengembangan karyawan, pengembangan eksekutif dan kepemimpinan, teknologi kinerja manusia, dan pembelajaran organisasi. Pada hari tertentu, tanggung jawab mereka mungkin melibatkan pembuatan program pelatihan, merancang sistem untuk menarik dan mempertahankan bakat, dan merencanakan kegiatan pengembangan organisasi, yang mungkin dalam bentuk lokakarya dan banyak lagi.

Latar belakang dalam Human Resource Development (HRD) dapat mempersiapkan karyawan untuk pelatihan khusus, desain instruksional, pengembangan program, dan posisi SDM umum. Contohnya berupa spesialis pelatihan dan pengembangan bertanggung jawab untuk merancang manual, modul pembelajaran online, dan materi kursus untuk karyawan orientasi. Seorang HRD juga dapat menilai kebutuhan karyawan melalui survei atau membantu mengevaluasi program pelatihan.

Persyaratan untuk Memulai Menjadi Seorang HRD

HRD adalah

Apabila Anda tertarik untuk berkarir pada bidang sumber daya manusia, satu hal yang mungkin perlu Anda pertimbangkan adalah gelar sarjana dan hal yang sama berlaku untuk karier di bidang Human Resource Development (HRD). Ada program yang dirancang khusus untuk bidang ini, seperti sarjana atau magister dalam Human Resource Development (HRD), tetapi Anda mungkin masih dapat melamar ke posisi tertentu dengan gelar dalam disiplin terkait. Magister HRD biasanya mencakup banyak bidang yang sama dengan master dalam sumber daya manusia, tetapi master dalam HRD mungkin menghabiskan lebih banyak waktu pada aspek pengembangan dan pelatihan.

Gelar sarjana bisnis dan magister sumber daya manusia akan memberi Anda landasan di kedua bidang tersebut jika Anda memutuskan untuk bercabang ke satu bidang atau spesialisasi. Gelar master tidak selalu diperlukan untuk berkarir di bidang SDM, tetapi dapat membantu Anda menjadi lebih kompetitif dalam peran tertentu.

Tugas dan Fungsi HRD di Era Digital Pasca Pandemi
Era digital telah memudahkan segala aspek kegiatan manusia, tidak terkecuali dalam dunia kerja, terutama di saat terjadi pandemi Covid-19.

Pelatihan Formal Atau Pelatihan Informal HRD

Terdapat dua pilihan untuk Human Resource Development (HRD) yaitu pelatihan formal atau pelatihan informal.

Pelatihan formal

Pelatihan formal dapat mencakup pelatihan di dalam kelas, perubahan organisasi yang direncanakan, atau kursus perguruan tinggi yang dapat menambah nilai bagi perusahaan Anda. Beberapa topik pelatihan di tempat kerja yang paling umum meliputi:

  1. Pelatihan pelecehan seksual dan pencegahan diskriminasi: Pencegahan diskriminasi serta pelatihan pencegahan pelecehan seksual telah meningkat popularitasnya dalam beberapa tahun terakhir
  2. Manajemen keselamatan dan risiko: Administrasi Keselamatan dan Kesehatan Kerja (OSHA) mengharuskan karyawan menerima pelatihan orientasi keselamatan, bahkan pekerja sementara
  3. Kesempatan kerja yang setara dan program pelatihan keragaman: Untuk mengurangi risiko hukum dan memenuhi tujuan bisnis, akan bermanfaat untuk menyediakan program pelatihan penyelia yang kuat yang membahas cara memotivasi tenaga kerja yang beragam
  4. Pelatihan supervisor: Pertimbangkan untuk melatih supervisor baru dan berpengalaman tentang topik-topik seperti perekrutan dan promosi, evaluasi kinerja dan disiplin dan pemutusan hubungan kerja.

Pelatihan Informal

HRD dapat mencakup pelatihan informal juga, seperti pelatihan internal dan kelas pengembangan yang diajarkan oleh konsultan atau staf internal. Ini juga dapat mencakup pembinaan atau pendampingan karyawan oleh seorang manajer atau staf yang lebih senior.

Pelatihan manajemen internal sangat penting untuk membantu karyawan mengembangkan kekuatan mereka dan berkontribusi pada organisasi. Jenis pelatihan HRD ini dapat diberikan melalui klub buku di tempat kerja, pembinaan dari atasan manajer atau tugas kerja yang lebih menantang. Ini juga dapat mencakup belajar mandiri, kelas, tugas kerja internal, dan kunjungan lapangan. Kunci sukses dalam program ini adalah bahwa informasi, diskusi, topik pelatihan, dan bacaan bersama bersifat mendidik dan membantu membangun tim.

Ini Tugas dan Fungsi HRD di Perusahaan
Seorang HRD harus mampu melindungi perusahaan dari berbagai masalah yang bisa saja muncul pada nagkatan kerja.

Penerapan HRD dalam Melakukan Pendekatan Terhadap Karyawan Perusahaan

HRD adalah

Ada sejumlah penerapan HRD tentang bagaimana cara melakukan pendekatan terhadap karyawan Anda.

1. Mengadakan pelatihan rutin bagi karyawan setiap minggu
Cara yang bagus untuk memberikan pelatihan internal adalah dengan mengadakan pertemuan dengan karyawan Anda dalam pengaturan kelompok setiap minggu untuk sesi pelatihan dua jam. Presenter harus terbiasa dengan budaya dan bahasa organisasi Anda.

2. Tidak berlebihan dalam memberikan informasi supaya mudah dipahami
Penting untuk memberikan informasi kepada karyawan dalam jumlah yang dapat dikelola sehingga mereka dapat segera mempraktikkan dan menerapkannya dalam pekerjaan mereka sendiri. Ini juga memastikan mereka dapat mendiskusikan apa yang mereka pelajari tentang pelajaran yang mereka terapkan di sesi pelatihan berikutnya.

3. Meminta umpan balik yang konsisten
Mintalah umpan balik dari karyawan secara berkelanjutan untuk terus meningkatkan program Anda.

4. Menyesuaikan gaya pelatihan dengan karyawan yang ada
Ingatlah bahwa karyawan memiliki gaya belajar yang berbeda, termasuk visual, auditori, dan kinestetik. Sementara beberapa karyawan mungkin menganggap informasi lisan bermanfaat, karyawan lain memerlukan model pembelajaran kinestetik atau mungkin perlu mempraktikkan keterampilan baru di tempat kerja sebelum mereka dapat mempertahankannya. Pertimbangkan untuk membuat pelatihan dengan gaya berlapis yang mengakomodasi semua jenis pembelajaran, seperti diskusi, studi kasus, dan praktik.

5. Memberi penghargaan untuk kemajuan karyawan
Pertimbangkan untuk menggunakan penegasan ulang verbal, lencana digital dari sertifikat untuk memberi penghargaan kepada karyawan yang menunjukkan kemajuan dan mendorong mereka untuk terus belajar.

Demikian pembahasan mengenai HRD yang bertanggung jawab dalam mengembangkan inisiatif untuk memposisikan karyawan dalam kemajuan karir dan pencapaian tujuan perusahaan.

HRD adalah