Karyawan dan Pengusaha? Yuk, Intip Perbedaannya!

karyawan dan pengusaha

Apa perbedaan karyawan dan pengusaha? Baik menjadi karyawan maupun pengusaha memiliki kelebihan dan kekurangan. Beberapa orang menggeneralisasi karyawan sebagai pengikut, dan pengusaha sebagai pemimpin. Pengusaha sering digambarkan sebagai orang yang bahagia dan bebas, serta mengontrol waktu dan pendapatan mereka sendiri. Tak banyak, karyawan yang beralih menjadi pengusaha atau pengusaha yang memulai karirnya dengan menjadi karyawan. Jadi, apa perbedaan utama antara karyawan dan pengusaha?

Keuntungan Karyawan

Hari Libur

Cuti atau hari libur, adalah waktu yang tersedia setiap tahun bagi karyawan untuk memiliki waktu istirahat dan menikmati libur berbayar ketika mereka tidak bekerja untuk atasan mereka. Periode liburan ini dapat memberikan kesempatan kepada karyawan untuk benar-benar memperhatikan kehidupan mereka dan menyegarkan diri. Artinya ketika mereka kembali bekerja mereka akan memiliki lebih banyak energi dan fokus untuk menyelesaikan pekerjaan mereka dengan semangat yang baru.

Jam Kerja

Dengan menjadi karyawan, biasanya mereka memiliki jam kerja tetap yang akan dijamin dan diuraikan dalam kontrak antara mereka dan organisasi yang mempekerjakan mereka. Lembur atau jam tambahan yang tersedia akan dilakukan sesuai kebijaksanaan karyawan dan tidak wajib. Jam kerja yang melebihi jam kerja kontrak disebut ‘lembur’ dan sering kali dibayar dengan tarif yang lebih tinggi dari jam standar yang disepakati saat pekerjaan dimulai. Kadang-kadang kesepakatan dibuat antara pemberi kerja dan karyawan untuk menerima waktu pengganti sebagai ganti jam kerja yang melebihi kontrak mereka. Jam kerja sebagai pengganti dapat disimpan dan ditukar dengan periode liburan yang lebih lama atau hari libur ekstra.

Tanggung Jawab

Dalam pekerjaan, Anda sering kali diberi peran tertentu dan hanya bertanggung jawab untuk melakukan tugas-tugas yang terkait langsung dengan peran tersebut saat Anda bekerja. Anda tidak perlu merasa terbebani atau mengkhawatirkan kinerja orang lain di seluruh perusahaan, karena Anda akan tetap menerima pembayaran selama Anda menyelesaikan semua tugas yang diharapkan. Sebagai karyawan, anda akan mendapatkan penilaian secara berkala untuk peran Anda dan ini akan memengaruhi peluang Anda untuk dipromosikan dan juga tingkat keberhasilan dalam profesi Anda. Penilaian dapat menjadi kesempatan yang baik untuk menemukan kekuatan dan kelemahan individu Anda.

Karyawan dan Pengusaha

Keuntungan Pengusaha:

Pertumbuhan Karir

Sebagai seorang pengusaha, Anda memiliki kemampuan untuk memenuhi tujuan dan aspirasi Anda sebagai seorang individu. Anda tidak akan memiliki atasan yang akan mengganggu atau membuat keputusan untuk Anda. Hidup Anda adalah milik Anda sendiri dan jumlah serta ukuran risiko yang Anda ambil. Semua wirausahawan memiliki kesempatan untuk mengatur sektor bisnis pilihan mereka, yang juga ditentukan oleh permintaan pasar untuk produk atau layanan.

Independen

Bagaimana dengan kebebasan karyawan dan pengusaha? Tanpa atasan, wirausahawan bebas membuat keputusan sendiri baik dalam kehidupan pribadi maupun profesional. Mereka dapat bekerja kapan pun, berapa lama pun mereka mau, dan terkadang dari mana pun. Mereka akan dapat mengatur karyawan dan meminta orang lain membantu mereka menghasilkan uang dan mencapai tujuan mereka. Namun, mereka perlu menjadi pemimpin alami dan menetapkan standar bersama dengan peran dan tanggung jawab bagi karyawan mereka.

Jam kerja fleksibel

Pada akhirnya, pengusaha akan memilih jam kerja yang sesuai dengan mereka. Sementara beberapa pengusaha akan bekerja lebih lama ketika mereka pertama kali memulai, sebelum memiliki orang dan sumber daya untuk membantu mereka.

Penghasilan Lebih

Pertumbuhan keuangan untuk seorang pengusaha jauh lebih besar daripada seorang karyawan yang dibatasi oleh gaji yang diputuskan dan disepakati pada awal pekerjaan mereka. Mereka akan memiliki perusahaan secara langsung dan sering kali mendapat bagian besar dari keuntungan bisnis. Mereka memiliki potensi untuk mendapatkan sebanyak yang mereka inginkan, tergantung pada permintaan produk atau layanan mereka.

Perubahan dan Eksplorasi

Jika seorang wirausahawan melihat peluang baru untuk menghasilkan lebih banyak uang dengan memperluas usahanya, mereka memiliki pilihan untuk melakukannya. Pengusaha sering berganti dan membuat kontak untuk peluang bisnis baru. Artinya mereka adalah pencipta takdir mereka sendiri dan selalu bisa berubah dan menjelajahi situasi baru.

Karyawan dan Pengusaha

Kekurangan menjadi karyawan:

Ketergantungan

Karyawan harus mengikuti instruksi atasan mereka dan dapat menjadi bergantung pada pendapatan bulanan mereka. Karyawan dapat merasakan ketergantungan yang semakin besar pada pekerjaan mereka saat keluarga mereka tumbuh dan berkembang.

Penghasilan Terbatas

Penghasilan seorang karyawan seringkali terbatas pada gaji yang disepakati atau tarif per jam, yang berarti dibatasi dan tidak dapat ditingkatkan tanpa lembur atau kenaikan gaji. Pendapatan yang terbatas menjadi kendala di hampir setiap bagian kehidupan. Beberapa karyawan mungkin diberi insentif dengan bonus, dll. Namun, mereka sering dibatasi atau dibatasi sampai mereka berganti pekerjaan atau mendapatkan kenaikan gaji.

Lingkup Terbatas

Kendala pekerjaan dalam industri atau peran tertentu benar-benar dapat meminimalkan ruang lingkup kreativitas dan pengembanga individu. Karyawan seringkali memiliki lebih sedikit pilihan untuk kemajuan karir dan hanya dapat maju dalam industri yang sangat spesifik.

Kekurangan Pengusaha:

Investasi

Memulai bisnis bisa membutuhkan banyak uang tergantung jenis bisnis yang Anda mulai. Beberapa pengusaha mulai berhutang karena mereka harus meminjam uang untuk menutupi biaya awal mereka. Investasi ini dapat berdampak besar pada kinerja dan dapat berujung pada hutang. Reputasi yang buruk dapat menyebabkan hilangnya pendapatan dan dapat menimbulkan hutang atas investasi sebelumnya.

Jam Kerja Panjang

Beberapa bisnis perlu bekerja berjam-jam untuk memulai dan sukses. Jika Anda memulai bisnis yang memiliki banyak pesaing, terkadang jam kerja adalah satu-satunya cara untuk membangun reputasi dan basis pelanggan yang kokoh. Bekerja dalam waktu yang lama dapat berdampak negatif pada keluarga dan kehidupan sosial serta kesehatan Anda.

Risiko Karyawan dan Pengusaha

Melakukannya sendiri dan memutuskan untuk menjadi seorang pengusaha membawa banyak risiko. Risiko gagal, risiko orang lain menyaksikan kegagalan Anda. Risiko utang, risiko pesaing yang lapar hingga risiko kebangkrutan.

Kesimpulan

Ada banyak artikel di internet tentang karyawan dan pengusaha. Kemudian ada klaim bahwa menjadi pengusaha lebih baik daripada menjadi karyawan. Tapi apakah itu benar? Tentu ada banyak keuntungan bekerja untuk diri sendiri, tapi ada juga banyak keuntungan menjadi karyawan. Tidak ada jawaban yang jelas mana yang lebih baik. Itu semua tergantung pada tujuan dan kepribadian Anda. Tentu, kewirausahaan dapat memberi Anda kebebasan untuk bekerja kapan dan di mana pun Anda inginkan, tetapi Anda tetap harus bekerja bahkan mungkin tidak akan menjadi seorang pengusaha yang hanya bekerja empat jam seminggu.

Jika menurut Anda kewirausahaan cocok untuk Anda, mulailah bisnis sampingan sambil tetap mengerjakan pekerjaan harian Anda. Kumpulkan cadangan uang tunai dan komitmen diri Anda setidaknya selama enam bulan hingga satu tahun sebelum beralih. Dengan cara ini Anda akan merasakan seperti apa sebenarnya memulai usaha.

karyawan dan pengusaha

Leave a Reply