Supply Chain Management: Definisi, Proses, dan Contoh

Supply chain management adalah proses untuk menangani seluruh aliran produksi barang atau jasa yang paling efisien

Supply Chain Management: Definisi, Proses, dan Contoh

Pernahkah Anda membayangkan bagaimana suatu barang yang Anda gunakan sehari-hari, dari proses produksi sampai bisa ke tangan pengguna? Inilah peran penting supply chain management (SCM) yang terkait manajemen aliran barang atau jasa, dari bahan mentah sampai jadi produk siap pakai.

Dengan manajemen supply chain yang tepat, perusahaan bisa memotong kelebihan biaya dan mengirimkan produk ke konsumen lebih cepat. Tujuan supply chain management secara umum adalah agar permintaan dan penawaran bisa seimbang.

Konsep supply chain management sudah ada jauh sebelum istilah tersebut diciptakan pada tahun 1982. Di era kolonial, perdagangan internasional dengan kapal sudah membuat masalah transportasi menjadi rumit dan perlu efisiensi. Selama Revolusi Industri, kemampuan untuk memproduksi barang dengan cepat dengan bantuan mesin menyebabkan kebutuhan untuk mengelola persediaan yang signifikan dan konsumsi yang konstan.

Definisi Supply Chain Management

Singkatnya, definisi supply chain management adalah manajemen terpusat dari aliran barang dan jasa dan mencakup semua proses yang mengubah bahan mentah menjadi produk akhir.

Supply chain management (SCM) mengontrol atau menghubungkan produksi, pengiriman, dan distribusi suatu produk secara terpusat. Hal ini dilakukan dengan menjaga kontrol yang lebih ketat atas persediaan internal, produksi internal, distribusi, penjualan, dan persediaan vendor perusahaan.

Sebuah perusahaan menciptakan jaringan pemasok yang memindahkan produk dari pemasok bahan baku ke organisasi yang berhubungan langsung dengan pengguna. Manajer supply chain bertugas mengontrol prosesnya, mengurangi biaya dan menghindari kekurangan pasokan. Prosesnya sendiri melibatkan efisiensi dalam hal penawaran bisnis untuk memaksimalkan nilai pelanggan dan mendapatkan keunggulan kompetitif di pasar.

Supply chain bertanggung jawab dalam mengarahkan dan koordinasi jasa atau kegiatan produksi, pembelian, pergudangan, dan distribusi sesuai budget. Tujuannya adalah untuk membatasi biaya dan meningkatkan akurasi, layanan pelanggan, atau keselamatan.

supply chain management

5 Bagian dalam Supply Chain Management

Supply chain management yang efektif bisa mengatasi kekurangan dan menekan biaya. Fokus pekerjaannya tidak hanya tentang logistik dan pembelian inventaris, tapi juga mengawasi dan mengelola seluruh operasi logistik agar lebih efisien dengan biaya minimal.

Peningkatan produktivitas dan efisiensi di sini bisa berjalan sesuai tujuan bisnis atau perusahaan. Agar bisa berjalan dengan lancar, berikut ini adalah 5 bagian dalam supply chain management yang harus dilakukan secara bertahap.

1. Perencanaan (Planning)

Untuk mendapatkan hasil terbaik, prosesnya dimulai dengan perencanaan untuk mencocokkan pasokan dan permintaan (supply and demand) antara pelanggan dan manufaktur. Perusahaan harus memprediksi apa kebutuhan masa depan mereka dan kemudian melakukan sesuatu yang sesuai kebutuhan. Hal ini berkaitan dengan jumlah bahan baku, kapasitas produksi, keterbatasan peralatan, dan kebutuhan staf di sepanjang prosesnya.

2. Sumber (Sourcing)

Proses supply chain yang efisien sangat bergantung pada hubungan yang kuat dengan pemasok. Perusahaan perlu bekerja dengan vendor untuk memasok bahan baku yang dibutuhkan selama proses manufaktur. Sebuah perusahaan mungkin dapat merencanakan dan bekerja dengan pemasok untuk mendapatkan barang lebih awal. Secara umum, yang termasuk sourcing ini adalah;

  • memastikan bahan baku memenuhi spesifikasi manufaktur yang dibutuhkan untuk produksi
  • harga yang dibayarkan untuk barang tersebut sesuai dengan ekspektasi pasar
  • vendor memiliki fleksibilitas untuk mengirimkan materi darurat karena kejadian tak terduga
  • vendor memiliki catatan pengiriman barang yang terbukti tepat waktu dan dengan kualitas yang baik.

Dengan kata lain, manajemen rantai pasokan sangat penting ketika produsen bekerja dengan barang yang mudah rusak. Dengan kata lain, perusahaan harus memperhatikan waktu tunggu dan kapasitas pemasok dapat memenuhi kebutuhan tersebut.

3. Manufaktur (Manufacturing)

Pada inti proses manajemen rantai pasokan, perusahaan mengubah bahan mentah dengan menggunakan mesin, tenaga kerja, atau kekuatan eksternal lainnya untuk membuat suatu produk yang baru. Produk akhir ini adalah tujuan akhir dari proses manufaktur, meskipun ini bukan tahap akhir dari manajemen rantai pasokan. Proses manufaktur dapat dibagi lagi menjadi beberapa tugas seperti; perakitan, pengujian, inspeksi, atau pengemasan.

Selama proses manufaktur, perusahaan harus memperhatikan faktor-faktor yang dapat menyebabkan penyimpangan dari rencana semula. Misalnya, jika perusahaan menggunakan lebih banyak bahan baku daripada yang direncanakan dan harus meninjau kembali dari awal.

4. Delivery & Logistic

Setelah produk dibuat dan sudah ada rencana strategi penjualan, selanjutnya adalah distribusi ke konsumen atau pelanggan. Dalam hal pengiriman dan logistik, perusahaan memastikan pengiriman produk yang tepat waktu, aman, dan murah. Hal ini juga termasuk antisipasi metode distribusi cadangan jika ada kendala yang membuat proses pengiriman terhambat.

5. Pengembalian (Returning)

Proses manajemen rantai pasokan diakhiri dengan dukungan pelanggan untuk bisa mengembalikan produk. Saat produk harus di-return, berarti ada kecacatan pada hasil akhir. Agar tidak berdampak buruk ke pelanggan, maka sudah seharusnya dipastikan ada kebijakan pengembalian.

Dalam proses returning ini, perusahaan memastikan untuk bisa menerima produk yang dikembalikan dan melakukan pengembalian uang dengan benar untuk pengembalian yang diterima. Untuk skala yang lebih besar, perusahaan juga terbuka untuk opsi penarikan produk, memperbaiki proses transaksi, dan mengukur kepuasan pelanggan. Bagian yang sangat penting dari pengembalian pelanggan adalah komunikasi antar perusahaan untuk mengidentifikasi produk yang cacat, produk kedaluwarsa, atau barang yang tidak sesuai.

Contoh Penerapan Supply Chain Management

Setelah melampaui Walmart sebagai pengecer terbesar di dunia dalam dekade terakhir, konsep Amazon adalah contoh manajemen supply chainyang populer. Mereka memotong toko ritel dan mengirim dari pusat distribusi ke rumah konsumen secara langsung. Di mana Amazon berinovasi baik di sisi pemasok dan bagian rantai pasokan terakhir atau pengiriman.

Hampir semua orang dapat menjual barang di Amazon karena ini adalah platform, bukan hanya toko. Akibatnya, Amazon memiliki lebih banyak barang daripada toko online lainnya, jadi ketika orang berbelanja online dari luar negeri, Amazon mudah diingat.

Selain memproduksi barang sehari-hari dengan harga murah, menurunkan penawaran pemasok, selanjutnya, gudang mereka menggunakan otomatisasi secara serius untuk menyimpan barang-barang yang akan dikirim ke tempat tujuan bersama-sama, siap untuk transportasi langsung. Terakhir, investasinya pada staf pengiriman dan teknologi membuat pengiriman 2 hari menjadi sangat mudah, dan bahkan pengiriman di hari yang sama menjadi kemungkinan.

supply chain management

Tantangan Manajemen Supply Chain di Perusahaan

Salah satu bagian paling kompleks dari manajemen supply chain adalah menangani orang-orang yang terlibat dalam prosesnya. Mereka memiliki kebutuhan, motivasi, dan target sendiri. Untuk membuat mereka semua tetap bekerja sama dengan mitra yang berafiliasi adalah sebuah tantangan, terutama ketika mencoba memenuhi tenggat waktu dan menghasilkan keuntungan.

Apa saja tantangan supply chain management di perusahaan?

1. Bagan Organisasi dan Gaya Kepemimpinan

Anda perlu tahu dengan siapa Anda akan berinteraksi, dan siapa yang akan menjadi yang berikutnya dalam siklus pekerjaan, termasuk jika terjadi perombakan. Hubungan bisnis selalu berkaitan dengan orang-orang, dan tidak selalu bertahan dalam reorganisasi.

2. Manajemen dan Budaya Perusahaan

Manajemen dan budaya perusahaan termasuk hal penting saat menghasilkan kualitas produk sesuai standar. Juga selalu penting untuk bekerja dengan pemasok, menentukan orang seperti apa yang bekerja sama, dan bagaimana semua orang bertindak ketika tidak ada pengawasan.

3. Alur Produk

Setelah Anda tahu bahwa Anda dapat bekerja dengan orang-orang, pastikan fasilitas mereka tidak ada kendala. Apakah mereka siap untuk pesanan dengan ukuran dan frekuensi yang Anda rencanakan, atau bahkan kebutuhan darurat dan cepat?

4. Arus Informasi

Sama pentingnya adalah kemampuan untuk mengontrol informasi tentang aliran material sehari-hari, ketahui juga tentang produk, inventaris, dan organisasi. Apakah keamanan mereka sesuai dengan standar perusahaan atau dan industri Anda?

Selebihnya, lakukan yang terbaik untuk perusahaan, dan gunakan penilaian risiko untuk menjaga seluruh rantai pasokan Anda tetap beroperasi.

Kesimpulan

Supply chain management adalah proses untuk menangani seluruh aliran produksi barang atau jasa demi memaksimalkan kualitas, pengiriman, pengalaman pelanggan, dan profitabilitas. Prosesnya tidak selalu terlihat sama untuk semua perusahaan. Setiap bisnis memiliki tujuan, kendala, dan kekuatannya sendiri yang dapat menghasilkan yang terbaik.

Yang pasti, ini sangat penting karena dapat membantu mencapai tujuan bisnis. Misalnya, mengendalikan proses manufaktur dapat meningkatkan kualitas produk, mengurangi risiko sambil membantu membangun merek konsumen yang kuat.

Semua aspek bisnis memang seharusnya seimbang antara urusan ke dalam dan ke luar lingkup perusahaan. Di dalam atau internal perusahaan sendiri ada tim yang bekerja dengan sistem dan pola tertentu. Sebagai salah satu upaya strategis, Anda bisa menggunakan aplikasi yang mendukung fleksibilitas tim Anda.

supply chain management